Kamis, 31 Desember 2009

Desain CSS

Perlu diingat bahwa CSS2 dan CSS1, didasarkan pada seperangkat prinsip-prinsip desain:

*

CSS 2.1 agen pengguna akan dapat memahami CSS1 style sheet. CSS1 agen pengguna akan dapat membaca style sheet CSS 2.1 dan buang bagian-bagian mereka tidak mengerti.Juga, agen pengguna tanpa dukungan CSS akan dapat menampilkan dokumen yang disempurnakan gaya.Tentu saja, gaya perangkat tambahan dimungkinkan oleh CSS tidak akan diberikan, tapi semua konten akan disajikan.
*

Style sheet melengkapi dokumen terstruktur (misalnya, HTML, dan XML aplikasi), menyediakan informasi untuk gaya-up yang ditandai teks.arus mudah untuk mengubah style sheet dengan sedikit atau tidak berdampak pada markup.
*

Vendor, platform, dan perangkat kemerdekaan.Style sheet memungkinkan dokumen untuk tetap vendor, platform, dan perangkat mandiri. . Style sheet sendiri juga vendor dan platform independen, tapi CSS 2.1 memungkinkan Anda untuk menargetkan sebuah style sheet untuk sekelompok perangkat (misalnya, printer).
*

Dengan menunjuk style sheet dari dokumen, webmaster situs dapat menyederhanakan pemeliharaan dan mempertahankan tampilan yang konsisten di seluruh situs. Sebagai contoh, jika organisasi perubahan warna latar belakang, hanya satu file yang perlu diubah.
*

Kesederhanaan. CSS adalah bahasa gaya sederhana yang dapat dibaca dan ditulis manusia. CSS properti tetap independen terhadap satu sama lain untuk sedapat mungkin terbesar dan umumnya hanya ada satu cara untuk mencapai efek tertentu.
*

CSS menyediakan kompak encodings tentang bagaimana menyajikan konten. Dibandingkan dengan gambar atau file audio, yang sering digunakan oleh penulis untuk mencapai efek rendering tertentu, style sheet paling sering memperkecil ukuran konten.Juga, lebih sedikit koneksi jaringan harus dibuka yang lebih meningkatkan performa jaringan.
*
Fleksibilitas.CSS dapat diterapkan untuk konten dalam beberapa cara.Fitur kunci adalah kemampuan untuk kaskade informasi gaya yang ditentukan pada default (user agent) style sheet, user style sheets, terhubung style sheet, dokumen kepala, dan dalam elemen atribut untuk membentuk tubuh dokumen.
*
Kekayaan. Memberikan penulis yang kaya dengan efek rendering set meningkatkan kekayaan Web sebagai media ekspresi.Desainer telah kerinduan untuk fungsionalitas umum ditemukan di desktop publishing dan aplikasi slide-show. Beberapa efek render yang diminta konflik dengan perangkat kemerdekaan, tetapi CSS 2.1 berjalan jauh menuju desainer memberikan permintaan mereka.
*

Bahasa alternatif bindings. Himpunan CSS properti yang dijelaskan dalam spesifikasi ini membentuk format konsisten model presentasi visual dan pendengaran. Model format ini dapat diakses melalui bahasa CSS, tapi binding ke bahasa lain juga mungkin. Sebagai contoh, sebuah program JavaScript dapat secara dinamis mengubah nilai elemen tertentu 'color' properti.
*

Aksesibilitas. Beberapa fitur CSS Web akan membuat lebih mudah diakses oleh pengguna yang memiliki keterbatasan:
o Properties untuk mengontrol tampilan font memungkinkan penulis untuk menghilangkan sedikit-dipetakan diakses teks gambar.
o Positioning properti memungkinkan penulis untuk menghilangkan mark-up trik (misalnya, terlihat gambar) untuk memaksa tata letak.
o Aturan penting berarti bahwa pengguna dengan presentasi tertentu persyaratan dapat menimpa penulis style sheet.
o The 'mewarisi' nilai untuk semua properti cascading meningkatkan generalitas dan memungkinkan untuk lebih mudah dan lebih konsisten gaya tala.
o Peningkatan dukungan media, termasuk kelompok media dan Braile, timbul, dan beberapa jenis media, akan mengijinkan pengguna dan penulis untuk menyesuaikan halaman untuk perangkat tersebut.

1 komentar:

muara on 18 Januari 2010 20.23 mengatakan...

Hey sepertinya saya juga pernah menemukan artikel yg sejenis tapi dmna ya???

Posting Komentar

 
Media Febrie Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template